Pembaruan Membangun Ulang Sekolah Mbinu Dita

September 1, 2020
Dan sekarang, ayo berharap! Harapan kita semua di sumba, di situs sekolah yang akan besok. Harapan adalah perintah untuk materi untuk membangun kembali yang hampir semua telah ditempatkan dengan pemasok kami. Harapan untuk mengetahui bahwa pada akhir oktober 2020, sekolah baru akan dibangun, lebih indah dan lebih kuat dari sebelumnya, dan bahwa 65 anak di […]

Dan sekarang, ayo berharap! Harapan kita semua di sumba, di situs sekolah yang akan besok. Harapan adalah perintah untuk materi untuk membangun kembali yang hampir semua telah ditempatkan dengan pemasok kami. Harapan untuk mengetahui bahwa pada akhir oktober 2020, sekolah baru akan dibangun, lebih indah dan lebih kuat dari sebelumnya, dan bahwa 65 anak di daerah kemudian dapat pergi ke sana tanpa harus berjalan jauh.

Halo, Kawan terkasih, hai teman-teman terkasih dan keluarga terkasih,

Semoga semua berjalan dengan baik untuk kalian semua!

Saya menulis kepada Anda tentang pembangunan sekolah Mbinu Dita. Anda sekarang tahu konteksnya menurut saya; lebih dari sekadar sekolah, hancur pada Desember 2019 di sebuah desa kecil di Sumba Timur, bertengger di antara perbukitan hijau di kawasan itu. Tidak ada air, tidak ada listrik, dan desa yang berduka atas pusat pembelajaran, budaya, kehidupannya: sekolahnya! Tempat pertemuan, kegiatan, pertukaran semua komunitas ini.

Singkatnya, kami membangunnya kembali dengan penuh semangat, cinta, dan juga banyak kesabaran.

Sabar, karena sejak kehancuran totalnya Desember lalu, yayasan dan semua teman baik yang mengerjakan proyek besar ini, telah melakukan seribu satu hal berkat Anda, dukungan Anda, bantuan Anda, dan kemurahan hati Anda yang luar biasa. Kami semua melakukan yang terbaik untuk menghidupkan kembali sekolah dan pusat komunitas Mbinu Dita.

Tapi sekarang, Anda semua tahu pandemi telah menyebar di sana dan kami telah banyak menunda. Ini hidup, kehidupan yang lucu .. Karena itu kami telah menderita berbagai peristiwa, tetapi mereka yang telah membayar harganya lebih dari yang lain, adalah penduduk daerah ini, anak-anak yang tidak lagi memiliki tempat untuk pergi. pergi, tidak ada lagi sekolah.

Sejak awal Maret 2020, kita semua dihadapkan pada tanggap darurat yang ekstrim yaitu memberi makan masyarakat, puluhan ribu jiwa, keluarga, anak-anak yang juga sudah tidak ada lagi untuk makan, lebih banyak mencuci, melindungi diri karena semua orang telah kehilangan gaji, pendapatan mereka.

Selain itu, COVID-19 di wilayah Sumba-Est ini – yang merupakan salah satu yang termiskin di Asia – terus mendatangkan malapetaka, krisis kemanusiaan yang nyata yang diabaikan atau hampir diabaikan oleh pemerintah Indonesia. Kemudian seakan belum cukup, kerusakan tanaman terkait dengan serangga, terutama awan belalang yang dalam 2 menit menghancurkan seluruh ladang serealia, terutama padi, makanan pokok penduduk setempat. Baca Berita tentang itu di sini.

Sebelum Bencana

DAN SEKARANG, AYO HARAPAN!

Harapan kita semua sekarang di Sumba, ke lokasi sekolah yang akan datang besok. Harapannya adalah pesanan bahan untuk membangunnya kembali yang hampir semuanya telah ditempatkan pada pemasok kami.

Harapannya adalah mengetahui bahwa pada akhir Oktober 2020 sekolah baru akan dibangun, lebih indah, dan lebih kuat dari sebelumnya, dan 65 anak di wilayah tersebut kemudian dapat bersekolah di sana tanpa harus berjalan bermil-mil. Harapannya juga untuk mengetahui bahwa bukan 65 anak yang akan hadir, tetapi seluruh generasi anak-anak yang akan mengembangkan ilmu baru disana, dan akan belajar lebih banyak setiap harinya. Dengan demikian yayasan akan menjamin masa depan mereka, juga sarana penghidupan sehingga masa depan mereka secerah mungkin. Inilah harapan kami, inilah yang diharapkan semua orang di sini dengan sepenuh hati.

DEPAN PENUH!

Rencana selesai, pembangunan sasis dan kerangka selesai. Sebuah perusahaan dari Surabaya bertanggung jawab dan mengoperasikan jaringan pertemanannya untuk membantu yayasan. Perhatikan bahwa pemilik perusahaan teknik sipil ini adalah orang yang luar biasa, yang berinvestasi dalam tujuan yang kita pimpin.

Merupakan tantangan besar bagi kami semua untuk mengkoordinasikan semua ini dari Base Camp kami di Denpasar dan kami tidak lagi menghitung perjalanan pulang, jam pertemuan, puluhan ribu pesan WhatsApp yang dipertukarkan melalui grup khusus kami, yang kami beri nama #BangunMbinudita (#ReconstruireMbinudita).

Truk pertama akan tiba di lokasi Mbinu Dita pertengahan September setelah menempuh perjalanan hampir 2.000 kilometer melalui jalan darat dan perahu. Ini adalah perjalanan yang luar biasa dan biaya transportasi bagi kami sangat besar. Kami bisa saja melakukannya tanpa itu, tapi sayangnya kami tidak dapat menemukan apa yang kami butuhkan untuk membangun kembali sekolah yang tahan terhadap cuaca dan cuaca di Pulau Sumba.

Juga selalu mengherankan untuk berpikir bahwa di daerah termiskinlah bahan-bahan menjadi yang paling mahal! Sebagian alasannya adalah Sumba jauh dari itu semua, saya akan membiarkan Anda membuka peta google di sini dan pasti Anda akan mengerti.

Situs Mbinu Dita di Google Map di sini jika Anda ingin melihat di mana lokasinya.

Jadi ada lusinan kantong semen, beberapa ribu batu bata, beberapa ton balok, seluruh atap, panel fotovoltaik (sehingga desa akhirnya memiliki akses cahaya untuk belajar), tangki untuk menyimpan cairan yang berharga ini. yaitu air (untuk dipersembahkan kepada komunitas dan anak-anak). Tetapi juga hampir semua hal lain yang akan berguna bagi kita untuk membangun sekolah dengan tiga ruang kelas, ruang master, toilet, dan pusat komunitas sehingga yayasan dapat menyelenggarakan acara sosial, budaya, medis, seni dalam jangka panjang…

Kawan Andri, Kawan Gogon, Kawan Nofi, dan lainnya sekarang ada di Sumba. Minggu ini, semua berada di lokasi untuk mempersiapkan situs, mengawasi pekerjaan, melatih penduduk desa yang akan membantu pembangunan. Puluhan ton kerikil itu akan mereka gali dengan tangan, dengan beberapa alat seadanya. Kami dapat memiliki ekskavator yang dapat kami gunakan, tetapi kami harus membawanya dari Waingapu, kota terbesar di Sumba Timur, yang jaraknya lebih dari dua jam perjalanan dengan skuter. Masalahnya adalah, ini membutuhkan uang dan di masa-masa sulit ini, kita melewatkannya. Semuanya meningkat, lagi dan lagi, karena setiap kali bencana melanda negara (dalam hal ini seluruh dunia). Seperti saat gempa bumi melanda Bali, Lombok, Sumatera atau Sulawesi dalam beberapa tahun terakhir. Setiap kali, kami dikejutkan oleh fenomena yang menghubungkan penderitaan manusia dan kenaikan biaya yang monumental. Putus asa…

Kawan Ayu, Kawan Alex, dan salah satu dari dua relawan arsitek kami akan pergi ke Sumba pada 04.09.2020 untuk kerja yang intens selama seminggu. Kami sangat senang menemukan semua orang lain yang sudah bekerja keras di lokasi.

Sebelum pemberangkatan tim ke-2 ini, kami akan bekerja dari Base Camp kami di Denpasar untuk mencari dana yang hilang untuk memastikan pembangunan sekolah selesai, tetapi juga untuk mengatur pembelian dasar terakhir, pengiriman bahan, dan mempersiapkan acara besar pada 12 September, yang akan bertempat di tempat kami di Denpasar untuk mendukung proyek Mbinu Dita.

Setelah Bencana

 

DAN UNTUK MENYELESAIKAN, PANGGILAN DARI HATI!

Yayasan, masyarakat Mbinu Dita, anak-anak dan semua yang bekerja untuk mewujudkan proyek yang indah, besar dan sangat diperlukan untuk masyarakat pedesaan ini meminta bantuan Anda, dukungan Anda. Ini penting jika tidak, kami berisiko tidak dapat memenuhi batas waktu akhir Oktober untuk pembukaan sekolah dan center di Mbinu Dita.

Kami kekurangan banyak bahan yang harus kami beli: Semua jendela, semua pintu, sistem kelistrikan untuk panel fotovoltaik, sistem filtrasi air hujan, cukup untuk menampung siswa juga, terutama semua perabot sekolah , serta perlengkapan yang berguna untuk anak-anak berusia 8 hingga 11 tahun untuk belajar.

Ini sesuai dengan jumlah CHF yang lebih atau kurang. 10.000.-. 10.000, – yang harus kita temukan secepat mungkin! Jadi dan atas nama Fair Future Foundation Switzerland, saya meminta sumbangan: kepada konfederasi Swiss terlebih dahulu, ke kedutaannya di Jakarta dari siapa kami masih menunggu tanggapan. Tetapi juga untuk semua perusahaan di Swiss dan di tempat lain, individu, otoritas publik, dan semua keluarga yang tahu bagaimana pendidikan adalah kunci dari segalanya.

  • Anda dapat menyumbang ke akun Fair Future Foundation di sini:
  • Atau Anda dapat berdonasi secara online melalui platform penggalangan dana kami, berikut tautannya:

Jika perlu dan memiliki semua dokumen yang diperlukan seperti: Rencana arsitektur, kutipan, film 3D konstruksi, kalender dll … Anda dapat menghubungi kami melalui situs web yayasan di sini atau dengan mengirim email ke Elisa atau Alex dengan mengklik di sini.

Dari lubuk hatiku, terima kasih.

 

Berita Terbaru

Support Kawan Nofi
Juli 27, 2022

Support Kawan Nofi

Kami Yayasan Kawan Baik dan kawan-kawan yang berada di Sumba Timur ingin mensupport proses pengobatan medis yang diperlukan Kawan Nofi.
read more
Film tentang observasi dan studi Yayasan pada kunjungan kedua.
Juli 19, 2022

Film tentang observasi dan studi Yayasan pada kunjungan kedua.

Pengumpulan data sangat penting, sehingga kami memahami kebutuhan esensial dari komunitas yang rentan ini.
read more
Trabas medan berat, Bupati Sumba Timur blusukan dengan motor trail
Juni 28, 2022

Trabas medan berat, Bupati Sumba Timur blusukan dengan motor trail

Dengan Motor Trail Bupati Sumba Timur, Drs. Khristofel Praing, M.Si., di dampingi Mr. Alex dari Fair Furture Foundation menyusuri desa...
read more
Bunyi tambur, tarian dan kayaka menjadi simbol keceriaan siswa SD dan masyarakat Mbinu Dita
Juni 28, 2022

Bunyi tambur, tarian dan kayaka menjadi simbol keceriaan siswa SD dan masyarakat Mbinu Dita

Kedatangan Bupati Sumba timur dan bersama tim dalam rangka meresmikan Gedung Sekolah Dasar Negeri Mbinu Dita.
read more
Messenger Telegram WhatsApp