Rumah Kambera

Tempat bertukar pikiran, semua dengan visi bersama, yakni untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat di Sumba Timur.

Selama lebih dari 15 bulan, kami telah bekerja sama menyiapkan program di daerah perdesaan Sumba Timur.

Latar Belakang

Saat ini FFF dan KBI memiliki beberapa kegiatan yang sedang berjalan di Sumba Timur dan beberapa proyeksi kedepan untuk kegiatan yang akan dikerjakan bersama mitra lokal,
karenanya diperlukan kantor lapangan yang mampu mendukung dan dapat menyesuaikan kebutuhan kami saat ini dengan kepadatan aktifitas yang berkembang dengan cepat.

Kambera adalah sebuah Kecamatan di Kabupaten Sumba Timur, Kecamatan ini merupakan satu dari dua puluh dua kecamatan yang ada di Kabupaten Sumba Timur. Kambera tidak
terlalu jauh dari pusat kota Waingapu, dapat dicapai dengan kendaraan bermotor kurang lebih 10 menit. Di Kambera ini kami akan memusatkan kegiatan untuk mendukung semua
proyek di Sumba seperti mengembangakan konsep proyek, bertemu dengan komunitas lokal, berkoordinasi untuk membuat jadwal kunjungan proyek, pelatihan, hingga mendatangkan ahli dari berbagai bidang untuk berbagi bersama.

“Rumah Kambera”; “Rumah” berarti tempat tinggal dan Kambera adalah nama kecamatan. Kami memilih kata “rumah” dengan sengaja, karena selain menjadi kantor masa depan kami di Sumba, ini juga akan menjadi tempat pertemuan, kegiatan berbagi, belajar mengajar, rumah singgah untuk relawan, tempat bertukar pikiran, ruang bermain, menemukan ide-ide inovatif, semua dengan visi bersama, yakni untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat yang tinggal di daerah tertinggal Sumba Timur.

Rumah untuk kita, rumah untuk mereka

Rumah Kambera: Rumah berarti “tempat tinggal” dan Kambera adalah nama desa. Kami sengaja memilih kata “rumah”, selain menjadi kantor masa depan kami di Sumba, ini juga akan menjadi tempat berbagi, konferensi, pengajaran, rumah relawan, tempat bertukar, menemukan ide-ide inovatif, semua bersama dengan visi bersama; meningkatkan kualitas hidup masyarakat yang tinggal di pedesaan Sumba Timur.

Proyek Tertaut

  • Mbinu Dita – sejak Agustus 2020 kami membangun kembali sekolah dan pusat komunitas di daerah pedesaan Sumba Timur. Berkat proyek ini, 100 anak akan segera kembali ke sekolah. Itu juga akan menjadi inti dari kegiatan dan proyek kami dengan komunitas yang berjumlah sekitar 300 keluarga ini. Kami tidak dapat tinggal di lokasi selama lebih dari dua malam karena alasan logistik, tidak ada akses ke air dan listrik;
    Karenanya, Rumah Kambera merupakan titik sentral dan sangat diperlukan dalam proyek jangka panjang ini untuk mengatur, merencanakan, dan mengelola semua proyek Mbinu Dita dari sana.
  • Kotak Pertolongan Pertama – Sebuah proyek yang bertujuan untuk membawa kotak P3K ke setiap sekolah di Sumba Timur. Memang, karena geolokasi dan medannya, daerah pedesaan Sumba tidak memiliki akses ke layanan kesehatan primer. Misalnya, goresan sederhana di kaki (anak-anak dan orang dewasa kebanyakan bertelanjang kaki) dapat dengan cepat terinfeksi dan menjadi cedera yang signifikan. Untuk mencegah hal ini, Kawan Baik Indonesia dan Fair Future Foundation akan memberikan kotak pertolongan pertama kepada lebih dari 40 sekolah serta melatih guru tentang perawatan di perawatan primer.
  • Charis – akses ke pendidikan dan pengetahuan. Bekerja sama dengan jaringan relawan dan guru dari asosiasi “Charis”, kami akan menyelenggarakan pelatihan, konferensi tentang mata pelajaran yang berkaitan dengan pendidikan, gizi atau kesehatan yang kemudian akan disebarkan dan diajarkan di empat puluh sekolah di Sumba Timur dan Barat.
  • Akses air – Rumah Kambera juga akan memudahkan untuk berkolaborasi dengan para ahli, berbagi pengetahuan dan untuk kebutuhan belajar. Salah satu poin utamanya adalah kurangnya akses air; kesulitan untuk mengandalkan air hujan; Oleh karena itu, kami ingin meneliti dan mengembangkan dengan menggunakan sumber daya pulau, cara-cara untuk mengakses air bersih dan aman. Ini adalah proyek jangka panjang yang membutuhkan “base camp” dan tempat yang sesuai dan fungsional.
  • Permakultur – Salah satu aset terbesar rumah ini adalah tanah tempatnya berdiri; besar dan cocok untuk budidaya, kami akan membuat taman bekerja sama dengan ahli permakultur; Hasil panen akan memudahkan kami memasak untuk para relawan dan masyarakat sekitar. Kami juga akan menyelenggarakan pelatihan tentang nutrisi, permakultur, bereksperimen, dan menemukan jawaban tentang cara mengolah tanah berkapur ini dan beradaptasi dengan iklim pulau yang hanya turun hujan dua bulan dalam setahun.

Rumah Kambera akan menjadi jantung dari proyek ini; persiapan, pelatihan guru dan tindak lanjut akan dilakukan di “base camp” ini.

Kami berterima kasih atas dukungan dan kebaikan Anda dalam tindakan Yayasan di daerah terluar dan pedesaan Indonesia. Orang-orang membutuhkan Anda, kami semua.

Biaya Proyek

 

Deskripsi Jumlah
Sewa Rumah : Rp 10.000.000
Renovasi : Rp 25.850.000
Belanja Perlengkapan : Rp 13.060.000
Perlengkapan Listrik : Rp 1.380.000
Transport : Rp 10.000.000
Total : Rp 60.290.000