Bagaimana kami dapat membantu anak-anak belajar selama pandemi COVID-19?

Juni 27, 2020
Halo Kawans, Tahukah anda bahwa dalam waktu “Normal”, hampir 260 juta anak-anak tidak sekolah? Di indonesia dengan pandemik covid-19, hampir 60 juta anak tidak lagi sekolah! Sebagian besar siswa ini tidak memiliki ponsel, komputer atau televisi. Beberapa guru berinisiatif mengunjungi rumah siswanya satu per satu, terkadang menempuh rute sepanjang 22 kilometer melalui rute sulit yang […]

Halo Kawans,

Tahukah anda bahwa dalam waktu “Normal”, hampir 260 juta anak-anak tidak sekolah? Di indonesia dengan pandemik covid-19, hampir 60 juta anak tidak lagi sekolah!

Sebagian besar siswa ini tidak memiliki ponsel, komputer atau televisi. Beberapa guru berinisiatif mengunjungi rumah siswanya satu per satu, terkadang menempuh rute sepanjang 22 kilometer melalui rute sulit yang terkadang dilalui oleh guru yang berhati besar ini tiga kali dalam seminggu. Hanya untuk membantu pekerjaan rumah dan meninjau pekerjaan rumah sebelumnya.

SALAH SATU GURU YANG MENULIS DI AKUN FACEBOOKNYA TIDAK MENINGGALKAN SISWA TANPA BANTUAN… SAYA MENYUKAINYA!

Di sisi lain, orang tua lainnya melaporkan kurangnya bantuan untuk anaknya selama penutupan sekolah saat ini, terlebih lagi untuk anak berkebutuhan khusus. Seorang ibu dari seorang anak autis mengatakan dia tidak tahu bagaimana mendukung pendidikan anaknya. Guru hanya memberikan pekerjaan rumah tanpa menyediakan alat atau bahan pembelajaran yang memadai.

Orang tua lainnya mengeluhkan materi pembelajaran di sekolah yang sulit dipahami oleh anak penyandang disabilitas.

JADI ADA BEBERAPA IDE DAN SARAN YANG DAPAT MEMBANTU ORANG TUA DAN ANAK-ANAK DI MANA SAJA DAN DARI SEMUA LATAR BELAKANG UNTUK MELANJUTKAN BELAJAR SELAMA KALI TANPA SEKOLAH.
Ide # 1 | Rencanakan rutinitas bersama
Cobalah untuk menetapkan rutinitas yang mempertimbangkan program pendidikan yang sesuai dengan usia yang dapat diikuti secara online, di televisi, atau melalui radio (Jika tersedia, sudah pasti). Juga, pertimbangkan waktu bermain dan waktu untuk membaca. Gunakan aktivitas sehari-hari sebagai kesempatan belajar bagi anak-anak Anda. Dan jangan lupa untuk menyusun rencana ini bersama jika memungkinkan.

Meskipun menetapkan rutinitas dan struktur sangat penting bagi anak-anak dan remaja, pada saat-saat ini Anda mungkin memperhatikan anak-anak Anda membutuhkan beberapa tingkat kelenturan. Ubah aktivitas Anda. Jika anak Anda tampak gelisah dan gelisah saat Anda mencoba mengikuti program pembelajaran online bersama mereka, alihkan ke opsi yang lebih aktif. Jangan lupa bahwa merencanakan dan melakukan pekerjaan rumah bersama dengan aman sangat bagus untuk perkembangan fungsi motorik halus dan kasar. Cobalah dan tetap selaras dengan kebutuhan mereka sebisa mungkin.

Ide # 2 | Atur aktivitas menyenangkan dengan dan mendukung alam
Alam adalah sumber pengetahuan yang tidak ada habisnya. Bunga, pohon, binatang, kicau burung… Bersenang-senang merasakan, mendengar, dan mengenali nama, jenis, ras dengan anak-anak Anda.

Semua bentuk aktivitas non-digital juga penting. Menggambar, melukis, bermain musik, berbicara tentang hidup bersama sebagai sebuah keluarga seringkali jauh lebih penting daripada sekolah. Inilah yang kami sebut “sekolah kehidupan”.

Dan kemudian, sambil menghargai jarak sosial, berpartisipasi dalam upaya kolektif dalam hal ekologi, pengelolaan limbah. Anda para orang tua perlu memberi contoh yang baik, bukan? Jadi pergilah dan kumpulkan berton-ton plastik di pantai, di ladang, di sekitar rumah Anda. Ini juga merupakan aktivitas pendidikan yang penting bagi anak-anak dan yang akan memastikan dunia yang lebih baik dan masa depan yang lebih baik bagi semua.

Ide # 3 | Lakukan percakapan terbuka
Dorong anak Anda untuk mengajukan pertanyaan dan mengungkapkan perasaan mereka kepada Anda. Ingatlah bahwa anak Anda mungkin memiliki reaksi berbeda terhadap stres, jadi bersabarlah dan pengertian. Mulailah dengan mengundang anak Anda untuk membicarakan masalah tersebut. Cari tahu seberapa banyak yang telah mereka ketahui dan ikuti langkah mereka. Diskusikan praktik kebersihan yang baik. Anda dapat menggunakan momen sehari-hari untuk menegaskan pentingnya hal-hal seperti mencuci tangan secara teratur dan menyeluruh. Pastikan Anda berada di lingkungan yang aman dan biarkan anak Anda berbicara dengan bebas. Menggambar, cerita, dan aktivitas lain mungkin membantu membuka diskusi.

Cobalah untuk tidak meminimalkan atau menghindari kekhawatiran mereka. Pastikan untuk mengakui perasaan mereka dan yakinkan mereka bahwa wajar untuk merasa takut tentang hal-hal ini. Tunjukkan bahwa Anda mendengarkan dengan memberikan perhatian penuh kepada mereka, dan pastikan mereka memahami bahwa mereka dapat berbicara dengan Anda dan guru mereka kapan pun mereka mau. Peringatkan mereka tentang berita palsu dan dorong mereka.

Ide # 4 | Gunakan waktumu
Beradaptasi dengan ritme anak-anak Anda… Dengan ritme sosial tempat Anda tinggal. Seorang anak dari Jawa Timur menerapkan cara belajar yang berbeda dengan anak dari Swiss misalnya!

Saya yakin, penting untuk memulai dengan sesi pembelajaran yang lebih pendek dan secara bertahap meningkatkannya. Jika tidak, Anda akan cepat bosan dan itu juga akan mengganggu anak-anak Anda. Jika tujuannya adalah memiliki sesi selama 30 atau 45 menit sehari, mungkin baik untuk memulai dengan 10 menit dan melanjutkan dari sana.

Dalam satu sesi, gabungkan latihan: Alam, Lagu, Berbicara, Online jika Anda memiliki internet, dan offline meskipun Anda memiliki akses Internet. Tidak ada yang bisa mengalahkan kata-kata ibu dan ayah terkadang!

Ide # 5 | Lindungi anak-anak secara online

Seperti yang saya katakan, kebanyakan anak-anak di sini tidak memiliki akses ke Internet, tetapi! Namun, bagi mereka yang cukup beruntung untuk mengakses platform digital khusus, ini dapat menawarkan anak-anak kesempatan untuk terus belajar, berpartisipasi dalam pendidikan online.

Berita Terbaru

Support Kawan Nofi
Juli 27, 2022

Support Kawan Nofi

Kami Yayasan Kawan Baik dan kawan-kawan yang berada di Sumba Timur ingin mensupport proses pengobatan medis yang diperlukan Kawan Nofi.
read more
Film tentang observasi dan studi Yayasan pada kunjungan kedua.
Juli 19, 2022

Film tentang observasi dan studi Yayasan pada kunjungan kedua.

Pengumpulan data sangat penting, sehingga kami memahami kebutuhan esensial dari komunitas yang rentan ini.
read more
Trabas medan berat, Bupati Sumba Timur blusukan dengan motor trail
Juni 28, 2022

Trabas medan berat, Bupati Sumba Timur blusukan dengan motor trail

Dengan Motor Trail Bupati Sumba Timur, Drs. Khristofel Praing, M.Si., di dampingi Mr. Alex dari Fair Furture Foundation menyusuri desa...
read more
Bunyi tambur, tarian dan kayaka menjadi simbol keceriaan siswa SD dan masyarakat Mbinu Dita
Juni 28, 2022

Bunyi tambur, tarian dan kayaka menjadi simbol keceriaan siswa SD dan masyarakat Mbinu Dita

Kedatangan Bupati Sumba timur dan bersama tim dalam rangka meresmikan Gedung Sekolah Dasar Negeri Mbinu Dita.
read more
Messenger Telegram WhatsApp