Bantuan kepada orang-orang dalam kasus masalah gizi buruk

September 13, 2021
Di Indonesia, 8,4 juta anak mengalami stunting (terlalu kecil untuk usia mereka) dan menderita malnutrisi kronis Ini adalah faktor mendasar yang berkontribusi terhadap hampir setengah dari kematian anak balita.

Malnutrisi dapat menyebabkan sistem kekebalan tubuh melemah, yang berarti anak-anak lebih rentan terhadap penyakit. Penyakit-penyakit ini dapat memperburuk malnutrisi, menciptakan lingkaran setan malnutrisi dan penyakit. Stunting dapat menurunkan produktivitas seseorang dan meningkatkan risiko penyakit tidak menular seperti diabetes dan penyakit jantung. Ini adalah beban ganda malnutrisi

Fair Future dan Kawan Baik , sebagai bagian dari kegiatan medis mereka di daerah-daerah jauh timur negara itu, sangat aktif diduduki dan prihatin dengan situasi orang-orang, terutama anak-anak dan orang-orang yang disebut rentan lainnya, dalam hal akses. untuk makanan sehat, tetapi juga untuk air bersih . Tanpa air, sulit bahkan tidak mungkin untuk memasak dan makan dengan sehat.

Jelas bahwa akses ke makanan sehat, tanpa spesifik, tetap menjadi salah satu tantangan utama dalam mengurangi kematian bayi, terutama di daerah yang terkena kelangkaan air, atau sangat terpengaruh olehnya. Atau seperti yang biasa terjadi di sini, dengan serbuan awan hama, yang mampu menghancurkan ladang jagung, dalam waktu kurang dari 15 menit.

Fakta singkat tentang malnutrisi

Di beberapa daerah yang sangat pedesaan, Fair Futuresedang melaksanakan proyek untuk mencegah malnutrisi dengan membuat kebun masyarakat, pengeboran sumur untuk akses air bersih. Program secara implisit terkait dengan akses ke kehidupan yang lebih sehat, juga kehidupan yang lebih seimbang. The use of local resources will be used to prevent children and other so-called “vulnerable” people from falling ill. Dalam kegiatan medis kami sehari-hari, Fair Future mendirikan klinik rawat jalan dan mengantisipasi musim kekurangan tahunan, seperti musim hujan atau musim di mana hama sangat banyak.

Tim sosial dan medis kami juga mengadopsi pendekatan pencegahan dengan mendistribusikan suplemen nutrisi kepada orang-orang yang berisiko (seperti suplemen makanan, vitamin, susu bubuk saat ibu tidak bisa menyusui misalnya) , dengan memastikan pelaksanaan inisiatif pencegahan penyakit lainnya, seperti: COVID-19 , Tuberkulosis, Demam Berdarah Dengue, dan Malaria.

Pergi ke sana, ke rumah mereka di mana tidak ada yang pernah pergi

Without saying that “the majority of children could be cared for at home by their families”, it is an established fact that Fair Future seeks above all. Atau mengidealkan! Jaga dirimu di desamu, di rumahmu.

Ini membawa kita langsung ke pembicaraan tentang pusat kesehatan di sini. Di tempat kami aktif, perawatan di pusat kesehatan tidak ada, terlalu mahal, atau hanya ditutup karena kekurangan personel atau peralatan medis, obat-obatan. Terkadang pusat medis tidak atau tidak lagi memiliki akses ke air , atau orang-orang yang bekerja di sana tidak lagi dibayar oleh daerah atau negara bagian.

The problem that Fair Future faces very often is that certain regions and villages are sometimes impossible to access, hence the creation of the “Truck of Life” program, which allows us to go wherever nobody goes.

Oleh karena itu, memberikan perawatan di desa-desa sangat penting. Strategi ini dapat menghasilkan angka kesembuhan lebih dari 90% dan mengurangi rujukan ke perawatan rumah sakit yang tidak ada.

 

Apa akibat dari kekurangan gizi selama kehamilan?

Malnutrisi ibu meningkatkan risiko hasil kehamilan yang buruk termasuk persalinan macet, bayi prematur atau berat badan lahir rendah, dan perdarahan postpartum. Anemia berat selama kehamilan dikaitkan dengan peningkatan kematian saat persalinan. Berat badan lahir rendah merupakan kontributor yang signifikan terhadap kematian bayi.

Apa saja dampak dari gizi buruk?

Orang yang miskin lebih mungkin terkena berbagai bentuk malnutrisi. Selain itu, malnutrisi meningkatkan biaya perawatan kesehatan, mengurangi produktivitas, dan memperlambat pertumbuhan ekonomi, yang dapat melanggengkan siklus kemiskinan dan kesehatan yang buruk.

Apa yang kita lakukan? Resep lokal untuk melawan malnutrisi

Sebagian besar keluarga di daerah terluar di mana Fair Future terlibat memproduksi makanan mereka sendiri. But the lack of knowledge of good culinary practices, the weight of tradition, the multiple displacements of the population associated with the low purchasing power of households mean that the family’s diet is little or not diversified: White rice, chilis, salts; that’s all. Orang dewasa, orang tua, wanita hamil, dan anak-anak menghadapi diet yang sama, seringkali monoton dan miskin, mengakibatkan kekurangan gizi pada anak-anak dan penyakit pada orang lain. Pola makan yang buruk ini juga menurunkan kemampuan orang tua untuk melawan penyakit anak.

Kunci untuk makan lebih sehat dan tetap sehat itu memiliki air : Untuk berkebun, menanam sayuran dan memasaknya.

Fair Future berpikir dan bertindak secara global tetapi dengan membayangkan dan menerapkan tindakan lokal, dengan sumber daya yang ada. Ini dengan meningkatkan pengetahuan orang-orang yang tinggal di daerah-daerah di mana, lebih dari 8 bulan dalam setahun, sulit untuk menemukan sesuatu untuk dimakan.

Kami mengebor sumur, membuat kebun menggunakan benih lokal, cara merawat kebun Anda dengan cara yang sehat, tanpa pestisida misalnya. Meningkatkan jumlah panen juga memungkinkan untuk makan dengan sehat, tetapi untuk menjual sebagian dari hasil panen di pasar lokal. Dengan demikian akan meningkatkan pendapatan bagi keluarga, memungkinkan tanaman lain dan panen dan penjualan pasar; sekaligus meningkatkan kondisi kehidupan dan kesehatan mereka.

Berita Terakhir