Bantuan Medis untuk Anak-anak di masa pandemi

September 13, 2021
Penyebab utama kesehatan yang buruk dan kematian di antara anak-anak di negara-negara berkembang diuraikan dan prospek perbaikan melalui penyediaan pendidikan, pelayanan kesehatan, gizi yang memadai, air minum bersih, sanitasi, dan kebutuhan dasar tetapi vital lainnya.

Air bersih dan sanitasi yang baik penting untuk mencegah dan mengurangi kematian anak. Wanita yang hamil baik pada usia subur yang ekstrim berada pada risiko ibu dan anak yang lebih tinggi; hal yang sama berlaku untuk wanita multipara dan wanita dengan interval kelahiran pendek. Sebagian besar kematian anak-anak usia 1 hingga 4 tahun dapat dicegah dengan intervensi kesehatan sederhana: Penyebab utamanya adalah penyakit diare dan pernapasan, malnutrisi, dan penyakit menular yang dapat dicegah dengan vaksin.

Fair Future mencatat bahwa anak-anak tentu paling terpengaruh oleh dampak tidak langsung dari pandemi daripada oleh infeksi virus itu sendiri. Memang kami menyadari bahwa pandemi COVID-19 berdampak pada kesehatan anak-anak, tetapi melalui peningkatan kemiskinan, hilangnya pendidikan dan penutupan sekolah -di sini di Indonesia penutupan sekolah sejak Maret 2020-, kerawanan pangan, kekerasan serta meningkatnya tekanan pada sistem kesehatan dan berkurangnya akses ke layanan perawatan kesehatan pribadi.

Sejak awal pandemi, kami melihat dengan jelas bahwa program vaksinasi dan nutrisi sangat terpengaruh. Pada saat yang sama, layanan non-medis dasar lainnya untuk anak-anak juga terpengaruh: Akses ke pendidikan, perlindungan terhadap kekerasan dalam rumah tangga, dll.

Tenaga kesehatan sering direlokasi -saat mereka belum berhenti bekerja karena gaji tidak lagi dibayar- untuk memenuhi kebutuhan yang timbul dari pandemi. Dalam konteks kemanusiaan seperti ini, tenaga medis sudah terbatas, sehingga dengan mengalihkan sebagian sumber daya manusia untuk menutupi respon terhadap COVID-19 , risiko tidak terpenuhinya kebutuhan dasar dalam program pediatrik meningkat.

Apa rekomendasi utama yang dibuat selama masa krisis pandemi ini untuk mencegah peningkatan angka morbiditas dan kematian bayi?
Beberapa rekomendasi yang sangat sederhana harus diterapkan, Fair Future bekerja ke arah ini!

Pertama , perlu untuk mempertahankan layanan preventif dan kuratif pediatrik secara teratur. Beberapa sumber daya manusia, material, dan strategis yang biasanya ada untuk program pencegahan ini telah berkurang dan kita akan melihat konsekuensinya dalam waktu dekat. Misalnya, kita bisa segera melihat wabah epidemi karena anak-anak yang belum divaksinasi rubella atau campak. Dengan mengurangi atau menutup klinik rawat jalan, jumlah diagnosis (misalnya diagnosis malaria, demam berdarah berat) telah meningkat di wilayah tempat kami bekerja dengan Fair Future.

Anak tidak berhadapan langsung dengan covid-19 tapi pasti tidak akan luput

Kedua , kita perlu mengembangkan pendekatan baru dan menerapkan alat praktis yang diperlukan di lapangan. Misalnya program Gizi, penyediaan air, pembuatan kebun masyarakat, dan pengembangan sumber daya lokal.

Akhirnya, kita harus terus membela hak-hak anak di masa pandemi ini. Bukan mereka yang mati karena COVID-19 tapi pasti akan menjadi orang-orang yang akan paling terpengaruh.

Terlepas dari dampak negatif pandemi COVID-19 terhadap anak-anak di tahun-tahun mendatang, apakah benar-benar ada eksternalitas positif dalam proyek-proyek Yayasan di lapangan?

Kegiatan perawatan kesehatan masyarakat, yang telah menjadi komponen kunci dalam memerangi COVID-19 , telah mengingatkan kita tentang keefektifan sistem ini dan harus terus diterapkan dan diintegrasikan dengan kuat ke dalam strategi penjangkauan yang telah ditetapkan. oleh Kawan Baik dan Fair Future di lebih banyak daerah pedesaan.

Situasi luar biasa ini menegaskan bahwa tim medis tetapi juga logistik kita harus sangat fleksibel dan inovatif untuk memberikan dukungan logistik, sosial, medis atau teknis yang disesuaikan dan semaksimal mungkin di lapangan.

Apa jenis kesulitan yang kita temui di lapangan tetapi juga di rumah sakit di daerah terluar dan pedesaan terkait dengan perawatan kesehatan yang diberikan kepada anak-anak?

Jelas, kekurangan gizi berdampak buruk pada perkembangan fisik anak. Karena orang tua tidak lagi memiliki penghasilan, kondisi anak-anak sangat memburuk, anggaran makanan sangat terpengaruh.

Ibu hamil yang juga harus kita bicarakan sedang dilanda pandemi, kurangnya perawatan medis, makanan sehat, air minum selama masa kehamilan mereka. Kami juga telah mengamati bahwa sejumlah besar wanita hamil muda secara proporsional lebih terpengaruh oleh COVID-19 daripada yang lain. Tanpa menggolongkan mereka untuk semua itu dalam kategori “orang rentan”, kondisi mereka membutuhkan pola makan yang sehat, perawatan, kebersihan yang baik. Kondisi yang tak jauh darinya di sini, misalnya di Indonesia bagian timur.

Kami berterima kasih banyak atas minat, kebaikan, dan dukungan Anda yang selalu besar. Jaga diri Anda dan orang yang Anda cintai dengan baik!

Alex, dari Sumba, Indonesia Timur, 8 September 2021 – Base Camp Rumah Kambera.
Catatan: Umpan balik Anda sangat penting bagi kami dan tim kami di lapangan. Mereka memberi kita keberanian, kekuatan, motivasi untuk membantu lebih banyak lagi! Tolong beritahu kami prihal pendapatmu. Terima kasih sebelumnya

Berita Terakhir