Dampak Pandemi COVID-19 pada anak-anak.

Juni 1, 2020
Halo Kawan’s, teman-teman terkasih, Bu, Pak dan keluarga tersayang, Krisis COVID-19 dapat berdampak negatif jangka panjang dan jangka panjang pada anak-anak di seluruh dunia. Dampak ini kemungkinan besar akan menghancurkan bahkan jika anak-anak yang tertular virus corona tampaknya mengembangkan gejala parah yang lebih sedikit dan memiliki tingkat kematian yang lebih rendah daripada kelompok usia lainnya. […]

Halo Kawan’s, teman-teman terkasih, Bu, Pak dan keluarga tersayang,

Krisis COVID-19 dapat berdampak negatif jangka panjang dan jangka panjang pada anak-anak di seluruh dunia. Dampak ini kemungkinan besar akan menghancurkan bahkan jika anak-anak yang tertular virus corona tampaknya mengembangkan gejala parah yang lebih sedikit dan memiliki tingkat kematian yang lebih rendah daripada kelompok usia lainnya.

Di dunia, lebih dari 1,5 miliar siswa tidak lagi bersekolah. Di Indonesia, sebagai negara berpenduduk terbesar ke-4 di dunia, sekolah tutup selama berbulan-bulan. dan 4,4 juta anak dan remaja usia 7–18 tahun masih putus sekolah.

Kehilangan pekerjaan dan pendapatan yang meluas, serta ketidakamanan ekonomi bagi keluarga, diperkirakan akan meningkatkan insiden pekerja anak, eksploitasi seksual, kehamilan dini dan pernikahan anak. Kendala yang dihadapi keluarga, terutama yang tinggal di wilayah karantina atau terbatas, meningkatkan kejadian KDRT. Ketika jumlah kematian akibat COVID-19 meningkat, lebih banyak anak akan menjadi yatim piatu dan rentan terhadap eksploitasi dan pelecehan. Ini jelas berlaku di daerah miskin di mana masyarakat tidak lagi memiliki penghasilan.

“RISIKO BAGI ANAK-ANAK DARI KRISIS COVID-19 SANGAT BESAR.” OLEH KARENA ITU, PEMERINTAH HARUS BERTINDAK SEGERA UNTUK MELINDUNGI ANAK SELAMA PANDEMI TERJADI, NAMUN JUGA MEMPERTIMBANGKAN BAGAIMANA KEPUTUSAN YANG MEREKA BUAT HARI INI AKAN MENGHORMATI HAK ANAK SETELAH KRISIS AKHIR.

Bagi banyak anak, krisis COVID-19 berarti menghentikan atau membatasi pendidikan mereka, atau tertinggal dari orang lain. Lebih dari 91% siswa di sini tidak bersekolah karena semua sekolah tutup. Krisis telah mengungkapkan perbedaan yang sangat besar dalam kesiapsiagaan negara untuk keadaan darurat, akses anak-anak ke Internet, dan ketersediaan materi pendidikan. Meskipun ada banyak pembicaraan tentang platform pembelajaran online saat ini, banyak lembaga publik tidak terorganisir untuk menggunakannya dan tidak memiliki teknologi dan peralatan untuk menyampaikan pengajaran mereka melalui Internet.

Sebuah pengingat singkat: Hampir 50% orang di Indonesia belum memiliki akses Internet!

Tekanan tambahan yang dihadapi oleh keluarga sebagai akibat dari krisis COVID-19 – termasuk kehilangan pekerjaan, isolasi, pengurungan yang berlebihan serta masalah medis dan keuangan – meningkatkan risiko kekerasan di rumah, yang ditimbulkan antara pasangan atau pada anak-anak oleh orang dewasa yang merawat mereka. Sekretaris Jenderal PBB telah berbicara tentang peningkatan global yang “menakutkan” dalam kekerasan dalam rumah tangga terkait dengan COVID-19. Panggilan ke nomor darurat dilaporkan menjadi dua kali lipat di beberapa negara. Pelecehan anak cenderung tidak terdeteksi selama krisis COVID-19 karena lembaga perlindungan anak telah mengurangi pengawasan mereka untuk menghindari penyebaran virus dan guru tidak akan dapat lagi mendeteksinya. tanda-tanda penganiayaan, pendirian telah ditutup.

YAYASAN MENDORONG PEMERINTAH UNTUK MENGAMBIL LANGKAH LANGSUNG UNTUK MELINDUNGI HAK ANAK, TERMASUK OLEH:
Memprioritaskan upaya melanjutkan pendidikan untuk semua anak dengan menggunakan teknologi yang tersedia;
Memberikan bantuan ekonomi, termasuk pembayaran tunai, kepada keluarga berpenghasilan rendah yang akan terkena pukulan pertama dan yang paling berat, untuk membantu mereka memenuhi kebutuhan dasar tanpa harus menjadi pekerja anak atau menikah;
Meminimalkan gangguan dalam akses anak-anak ke perawatan medis esensial dan vital;
Mengutamakan upaya untuk mengidentifikasi anak yatim piatu akibat pandemi dan memperluas jaringan keluarga besar dan keluarga angkat;
Memperluas pendidikan publik, kampanye kesadaran, nomor darurat, dan layanan lain untuk anak-anak yang berisiko mengalami kekerasan di rumah atau eksploitasi seksual;
Memindahkan anak-anak yang dirampas kebebasannya ke lingkungan keluarga dan memastikan akomodasi dan sanitasi yang memadai untuk pengungsi, migran dan anak-anak pengungsi internal.
Tanggapan terhadap krisis hak asasi manusia COVID-19 tidak hanya akan mengurangi kerusakan yang berpotensi menimbulkan dampak yang luas, tetapi juga akan menguntungkan anak-anak dalam jangka panjang, kata Human Rights Watch. Secara umum, meningkatkan akses anak-anak ke Internet akan meningkatkan akses mereka ke informasi dan kemampuan mereka untuk mengatur dan mengekspresikan diri. Krisis ekonomi terkait COVID-19 dapat mendorong pemerintah untuk memperkuat jaminan hak ekonomi dan sosial serta perlindungan sosial bagi masyarakat miskin dan keluarga rentan. Langkah-langkah tersebut, dalam jangka panjang, dapat meningkatkan ketahanan pangan dan mengurangi angka kemiskinan, pekerja anak dan pernikahan anak.

Bagaimanapun, ini adalah pengamatan yang kami lakukan setelah lebih dari empat bulan kerja keras dengan semua orang yang tidak bersalah menjadi korban pandemi ini. Selain itu, menurut kami, dampak pada anak-anak selama beberapa bulan ini tidak terjadi apa-apa bagi mereka, baik dalam hal akses ke pengetahuan, akses ke sekolah, dan permainan dengan remaja lain seusia mereka akan berdampak negatif untuk tahun-tahun mendatang. .

Dalam hal ini, dan dalam upaya untuk membatasi kerusakan, oleh karena itu, perlu dilakukan tindakan yang bertujuan untuk menjembatani jurang ini.

Berita Terbaru

Support Kawan Nofi
Juli 27, 2022

Support Kawan Nofi

Kami Yayasan Kawan Baik dan kawan-kawan yang berada di Sumba Timur ingin mensupport proses pengobatan medis yang diperlukan Kawan Nofi.
read more
Film tentang observasi dan studi Yayasan pada kunjungan kedua.
Juli 19, 2022

Film tentang observasi dan studi Yayasan pada kunjungan kedua.

Pengumpulan data sangat penting, sehingga kami memahami kebutuhan esensial dari komunitas yang rentan ini.
read more
Trabas medan berat, Bupati Sumba Timur blusukan dengan motor trail
Juni 28, 2022

Trabas medan berat, Bupati Sumba Timur blusukan dengan motor trail

Dengan Motor Trail Bupati Sumba Timur, Drs. Khristofel Praing, M.Si., di dampingi Mr. Alex dari Fair Furture Foundation menyusuri desa...
read more
Bunyi tambur, tarian dan kayaka menjadi simbol keceriaan siswa SD dan masyarakat Mbinu Dita
Juni 28, 2022

Bunyi tambur, tarian dan kayaka menjadi simbol keceriaan siswa SD dan masyarakat Mbinu Dita

Kedatangan Bupati Sumba timur dan bersama tim dalam rangka meresmikan Gedung Sekolah Dasar Negeri Mbinu Dita.
read more