Hyena | Lukisan aksi solidaritas untuk mendukung program sosial kami!

Juni 18, 2020
Halo Kawan’s, teman-teman terkasih, Bu, Pak dan keluarga tersayang, KATA PENGANTAR Seni yang tercipta melalui kolaborasi antar seniman dari berbagai bidang kreatif niscaya akan menghasilkan sesuatu yang melebihi semua ekspektasi. Inilah yang terjadi pada kolaborasi seniman Bali Erick Est (sutradara / videografer), Made Bayak (pelukis), dan Dialog Dini Hari (musisi) dalam karya “Hyena”. Lukisan-lukisan itu […]

Halo Kawan’s, teman-teman terkasih, Bu, Pak dan keluarga tersayang,

KATA PENGANTAR
Seni yang tercipta melalui kolaborasi antar seniman dari berbagai bidang kreatif niscaya akan menghasilkan sesuatu yang melebihi semua ekspektasi. Inilah yang terjadi pada kolaborasi seniman Bali Erick Est (sutradara / videografer), Made Bayak (pelukis), dan Dialog Dini Hari (musisi) dalam karya “Hyena”.

Lukisan-lukisan itu dibuat dari layar hijau di depan pohon tua alias Dadang Pranoto (penyanyi / gitaris Dialog Dini Hari) menari dan digerakkan mengikuti irama lagunya “Hyena”. Bersamaan dengan itu, Made Bayak merespon gerakan tersebut dengan memercikkan alat pemadam api ringan dengan cat warna-warni ke arah pohon tua. Percikan lukisan dan gerakan tari penyanyi ini telah menggambar pola yang menawan dan bergetar!

Latar hijau itu kemudian dibagi menjadi lima lukisan; menjadi karya abstrak pertama Made Bayak. Kolaborasi ini bersama dengan karya seni yang dihasilkan darinya, membeku dalam waktu dan tidak dapat direproduksi. Ketika ide-ide orisinal dijalankan hingga hasil akhirnya, tidak ada yang bisa membayangkan seperti apa hasilnya. Semua aktor proyek ini merespon pergerakan tak terduga dalam waktu singkat; 6 menit tanpa pengulangan.

Momen unik ini terjadi pada tanggal 3 Februari di sebuah studio di Seminyak, Denpasar. Beberapa media menyaksikan penampilan yang didokumentasikan rapi oleh Eric Est Movie ini. Video “Hyena” akan segera tersedia sebagai interpretasi visual yang menawan dari Eric East.

PERNYATAAN ARTIS PAINTER
Seri lukisan ini terdiri dari potongan potongan dari layar hijau yang digunakan sebagai latar belakang saat kami mengerjakan lagu Hyena. Layar hijau disiram cat yang memberi warna pada media utama dalam video. Sasarannya adalah tubuh Dadang yang menari dengan leluasa, tanpa koreografi. Kami menggunakan alat pemadam api kosong dan mengisinya dengan cat dan menekannya dengan tekanan angin. Cara ini menyoroti action painting yang biasanya merespon situasi tertentu dalam kurun waktu tertentu. Hasil akhirnya sangat abstrak, dengan warna yang mengalir dan tumpang tindih dalam proses pengambilan gambar video.
Secara pribadi, saya jarang dan hampir tidak pernah membuat bentuk seni yang benar-benar abstrak – seni demi seni – selama saya berkarier di Seni. Harus ada ide yang kuat dan landasan yang kokoh, sebelum saya memutuskan untuk membuat karya seni.
Inspirasi tersebut murni berasal dari musik Dialog Dini Hari, khususnya dari lagu Hyena. Selama tahap persiapan, saya mencoba “menyelami” lagu dan liriknya. Dalam proses satu jepretan video, saya hanya merespon hentakan musik dan gerak tubuh Dadang.
Karya seni tersebut saling berhubungan satu sama lain; Oleh karena itu judul lukisan-lukisan ini Seri 1 sampai Seri 5. Setelah lukisan jadi dan catnya kering, saya bawa layar hijau ke studio saya, sebarkan satu persatu di lantai, lalu pilih warna percikan dan komposisinya sesuai keinginan hati saya, potong dan susun ke dalam bingkai dan jadikan itu karya seni dengan dimensinya sendiri.

Kisah dalam Irama dan Warna Hyena No.1
Rangkaian lukisan pertama dari potongan layar hijau, bagian dari lukisan aksi Made Bayak menanggapi MV “Hyena” dari Dialog Dini Hari.
Dadang menggerakkan tubuhnya dengan liar, bebas, dalam kebebasan – ke neraka dengan koreografi – dengan lagunya sendiri “Hyena” yang diputar sebagai latar belakang. Bersamaan dengan itu, tubuhnya disiram dan disemprot dengan cat warna-warni. Layar hijau sebesar Godzilla berfungsi sebagai latar belakang.
Tarikan gerak tubuh Dadang yang bebas koreografi diiringi paduan suara “Hyena” yang pasif-agresif dan hembusan warna yang brutal, menghasilkan warna hijau yang dominan dan koleksi burung gagak hitam semu. Ini samar-samar mengungkapkan kesan abstrak yang menjijikkan dan aneh.

Sebuah cerita dalam Irama dan Warna No. 2
Lukisan seri kedua dari potongan layar hijau, bagian dari lukisan aksi Made Bayak menanggapi MV “Hyena” dari Dialog Dini Hari.
Bayak semakin mendalami jiwa lagu “Hyena” dan terus memercik serta menyemprot tubuh Dadang dengan cat warna-warni.
Kembali hijau, memberi jalan ke depan kuning yang menembus, memasuki lembah yang tertutup kemurkaan dan merah menghantui.

 

Sebuah cerita dalam Irama dan Warna No. 3
Lukisan seri ketiga dari potongan layar hijau, bagian dari lukisan aksi Made Bayak menanggapi MV “Hyena” dari Dialog Dini Hari.
Musim gugur di pemandangan dua sisi Merah-Hitam. Putih tersebar tanpa harapan.

 

 

Sebuah cerita dalam Irama dan Warna No. 4
Lukisan seri keempat dari potongan layar hijau, bagian dari lukisan aksi Made Bayak menanggapi MV “Hyena” dari Dialog Dini Hari. Black menyerah. Keuntungan merah. Green mengalahkan genderang perang. Semua berkumpul, maju, serang. Teman menelan teman. Persis seperti Hyena.

 

 

Sebuah cerita dalam Irama dan Warna No. 5
Seri kelima lukisan dari potongan layar hijau, bagian dari lukisan aksi Made Bayak menanggapi MV “Hyena” dari Dialog Dini Hari. Kedamaian tabir asap, ketidakpastian total, dan menunggu Godot, semuanya palsu. Muncul, sosok oportunistik mengantarkan alam semesta ke pembusukannya, hijau subur dalam fatamorgana.

 

KOLABORATOR

DIALOG DINI HARI
Sesuai namanya, band yang merilis EP (Extended Play) bertajuk “Dialog Dini Hari” (2010) itu artinya Dialog Hari-hari Dini dan “Lengkung Langit” (2012) membawakan lagu-lagu dengan lirik yang seperti dialog. Setiap lirik yang dibawakan penuh makna, tanpa memaksa. Alat musik yang digunakan juga sederhana, untuk lagu berjudul “Sahabatku Jadi Hantu” dalam album Taman Hati, Dialog Dini Hari hanya memainkan gitar akustik, bass, dan drum.

DIBUAT BAYAK
Bayak, lahir 1980 di Tampaksiring, Gianyar menunjukkan bakat seni dan musik yang menjanjikan sejak dini dan melanjutkan kuliah di Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar, 1999-2006. Di sinilah ia bertemu calon istrinya, Komang Kartika Dewi yang juga lulusan ISI dan mengajar seni di SMP Sukawati. Mereka memiliki seorang putra, Damar Langit Timur, seniman berbakat lainnya yang mulai membuat representasi figuratif sendiri sejak usia dua tahun.

ERICK EST
Tumbuh di kota kecil Dumai di Sumatera, minat Erick Est dalam pembuatan film dimulai sejak awal kehidupannya. Di Indonesia, Erick dikenal dengan film pendek dan video musik untuk band Indie seperti “Superman Is Dead” dan “Navicula”, namun ia juga membuat beberapa klip untuk band internasional seperti Free Like Me. Pada tahun 2014, Erick merilis film dokumenternya Long Sa’an (“Perjalanan Kembali”), sebuah kisah nyata tentang perjalanan sesepuh Dayak kembali ke desa asalnya.

Terima kasih banyak Kawan atas ketertarikan, bantuan dan kebaikan Anda.

Kredit
Made Bayak – Seniman Pelukis
Erick Est – Art Director / Sinematografer / Videografer
Dialog Dini Hari – Musisi Band yang menciptakan “Hyena”
Dadang Pranoto – Model Lukisan Aksi HYENA

# Covid19CommunityCare #ActionForFairFuture #KawanBaikIndonesia #KawanBaikBerbagi #BaikTemanShare #BangunMbinundita #FairFutureSwiss #FairFutureIndonesia

Berita Terbaru

Support Kawan Nofi
Juli 27, 2022

Support Kawan Nofi

Kami Yayasan Kawan Baik dan kawan-kawan yang berada di Sumba Timur ingin mensupport proses pengobatan medis yang diperlukan Kawan Nofi.
read more
Film tentang observasi dan studi Yayasan pada kunjungan kedua.
Juli 19, 2022

Film tentang observasi dan studi Yayasan pada kunjungan kedua.

Pengumpulan data sangat penting, sehingga kami memahami kebutuhan esensial dari komunitas yang rentan ini.
read more
Trabas medan berat, Bupati Sumba Timur blusukan dengan motor trail
Juni 28, 2022

Trabas medan berat, Bupati Sumba Timur blusukan dengan motor trail

Dengan Motor Trail Bupati Sumba Timur, Drs. Khristofel Praing, M.Si., di dampingi Mr. Alex dari Fair Furture Foundation menyusuri desa...
read more
Bunyi tambur, tarian dan kayaka menjadi simbol keceriaan siswa SD dan masyarakat Mbinu Dita
Juni 28, 2022

Bunyi tambur, tarian dan kayaka menjadi simbol keceriaan siswa SD dan masyarakat Mbinu Dita

Kedatangan Bupati Sumba timur dan bersama tim dalam rangka meresmikan Gedung Sekolah Dasar Negeri Mbinu Dita.
read more
Messenger Telegram WhatsApp