Peluncuran Proyek Penting untuk Anak-anak di Laindatatang

Januari 11, 2024
Fair Future memiliki misi untuk mengubah kehidupan masyarakat pedesaan di Laindatang, Indonesia, melalui proyek inovatif. Dipimpin oleh Pendiri dan Presiden yang berdedikasi, Alex Wettstein, yayasan ini menangani masalah-masalah mendesak seperti akses air bersih, malaria, dan perawatan medis primer. Dengan lebih dari satu tahun bekerja di lokasi, yayasan ini mencapai kemajuan luar biasa dalam menciptakan masa depan yang lebih cerah bagi masyarakat Laindatang. - Terima kasih atas perhatiannya.

Bergabunglah bersama kami dalam perjalanan transformatif dalam upaya kami menyediakan air minum yang bersih dan aman serta pendidikan bagi anak-anak Laindatang.

Bersama-sama, kita dapat memberikan dampak positif terhadap kehidupan mereka dan membantu mereka membangun masa depan yang lebih cerah. Mari kita terangkan jalan menuju kesehatan, pendidikan, dan kesejahteraan di pedesaan Indonesia.

Perkenalan Laindatang? Kami telah bekerja di sana selama lebih dari setahun. Orang-orang di sini sudah seperti keluarga bagi kami. Ini adalah salah satu wilayah termiskin yang pernah kami lihat. Di sini, tidak ada air, toilet, listrik, atau akses terhadap perawatan medis. Masyarakat kelaparan, dan sebagian besar anak-anak kekurangan gizi dan kondisi kesehatannya tidak baik.

Di sini, mencuci adalah sebuah kemewahan, hanya mungkin dilakukan sekali atau dua kali sebulan. Ini adalah daerah yang sangat pedesaan dan miskin. Kami telah mencapai banyak hal berkat dukungan dari Rotary Australia. Di awal tahun 2024, kita harus berbuat lebih banyak lagi, apa pun risikonya.

Tahap #1 – Selesai Kami memperbaiki jalan sepanjang lebih dari 6 kilometer agar truk, mesin bor, dan tim kami dapat mencapai desa tersebut. Kami membangun dua jembatan. Kami membangun dua waduk besar dan memasang fasilitas sanitasi layak pertama di desa tersebut. Kami menyiapkan sistem penyaringan dan pengumpulan air hujan, saluran pipa, dan pompa tangan, memberikan pelatihan, merawat warga, memerangi malaria, dan menerapkan program layanan kesehatan primer, serta tindakan lainnya.

Tahap #2 Program – Mulai Januari Ini
Fair Future bertujuan untuk mulai membangun beberapa waduk dan fasilitas sanitasi yang layak, khususnya di area sekolah yang setiap harinya dikunjungi 78 anak. Inisiatif ini merupakan bagian dari program yang kami luncurkan tahun lalu, yang didedikasikan untuk seluruh desa: #WaterConnection – Situs Laindatang.

Fair Future akan membangun tiga waduk (total 20.000 liter), empat toilet, delapan tempat cuci tangan, delapan wastafel, dan titik air untuk seluruh penduduk di wilayah tersebut. Setiap orang akan dapat mengisi jerigen dan wadahnya tanpa harus berjalan berjam-jam atau sepanjang malam untuk mengambil beberapa liter air yang tidak aman.

Pada Fase #2 ini, program juga mencakup kegiatan-kegiatan berikut:
Menyelenggarakan acara gizi bulanan, menyiapkan makanan bergizi untuk 80 anak, menawarkan kursus makan sehat dan memasak untuk perempuan desa, dan banyak lagi.
Mendirikan taman komunitas yang luas untuk mempromosikan nutrisi yang lebih sehat dan seimbang. Percaya atau tidak, kebanyakan orang di sini belum pernah mencicipi sebagian besar jenis sayuran lokal.
Menyelenggarakan workshop hidup sehat dengan berbagai modul untuk guru, anak, dan keluarganya. Lokakarya ini akan membahas konsep dasar kebersihan, seperti penggunaan toilet dan mencuci tangan, serta menerapkan kampanye pencegahan kesehatan yang biasa kita lakukan untuk memerangi penyakit menular dan mengurangi angka kematian.

Fase #3 Program – Fase Paling Penting
Jika kami dapat mengumpulkan dana yang cukup (dan kami akan melakukannya), Fair Future bertekad untuk menyediakan akses listrik bagi sekolah melalui instalasi tenaga surya sebesar 2500 watt. Aspek penting dari fase ini adalah kami telah memiliki instalasi ini, dengan 90% disumbangkan oleh SMART ENERGY TECH. Instalasi ini akan memberikan penerangan, listrik ke dua atau tiga komputer, dan sebuah printer. Ini juga akan memasok pompa submersible yang diperlukan untuk pengeboran dalam.

Yang terpenting, kita harus menyediakan akses air bersih melalui sumur dalam yang berjarak sekitar 480 meter dari sekolah. Kami menemukan sumber air sedalam sekitar 55 meter di lokasi ini. Hal ini akan sangat mengurangi ketergantungan keluarga terhadap air hujan, terutama pada musim kemarau yang berlangsung hampir sembilan bulan dalam setahun. Air menjadi sangat langka pada masa ini, memaksa anak-anak dan perempuan berjalan berjam-jam untuk mengambil beberapa liter air. Ini adalah perjuangan sehari-hari untuk bertahan hidup.

Untuk keseluruhan proyek #WaterConnection – Site Laindatang, kami merencanakan periode implementasi selama empat bulan di lokasi dalam kondisi yang sangat menantang, namun kami sudah terbiasa dengan hal tersebut. Alex dari Fair Future akan berada di lokasi 100% sepanjang proyek berlangsung. Anggota tim lapangan lainnya termasuk Primus, Ino, Elthon, Rinto, Adi, dan sekitar sepuluh orang, serta sekitar tiga puluh sukarelawan, yang merupakan warga desa itu sendiri, yang akan bekerja bersama kami untuk mempelajari cara membangun infrastruktur ini dan pada akhirnya memeliharanya.

Setelah Tahap #2 dan #3 selesai, Fair Future ingin, seperti yang kami lakukan di Mbinudita, untuk mengubah sekolah Laindatang menjadi “Pusat Air Bersih dan Hidup Sehat” untuk seluruh wilayah. Kami berharap malnutrisi, penyakit menular, dan masalah kesehatan terkait kekurangan air, tidak adanya toilet, dan kebersihan yang buruk akan berkurang dan akhirnya hilang dalam jangka menengah.

Dampak Program ini
Penting untuk menekankan pentingnya inisiatif ini bagi tim medis kami. Situasi kesehatan di desa ini sangat buruk: lebih dari 50% anak-anak di desa ini mengalami pertumbuhan terhambat karena kurangnya air, makanan, dan kebersihan. Selain itu, angka malaria merupakan yang tertinggi kedua di Indonesia, setelah wilayah Mahu dimana kita sudah banyak terlibat dalam program kesehatan. Kami sangat yakin bahwa kami dapat mengubah situasi. Seperti yang sering kita katakan, “Air bersih adalah obat yang paling murah”.

Untuk menyimpulkan
Untuk mencapai hal ini, kami membutuhkan dukungan Anda. Anda dapat membantu dengan mendanai satu atau lebih kegiatan, berkontribusi pada pembangunan waduk, memasang peralatan tenaga surya, membuat tempat cuci tangan, membangun toilet, melakukan pengeboran dalam, atau bentuk dukungan lainnya.

Saat ini, kita harus segera melanjutkan Fase #2 dan #3 dari proyek #WaterConnections untuk penduduk desa yang sangat terpencil ini dan semua anak yang tinggal di sana. Kami tidak dapat mencapai hal ini tanpa bantuan Anda. Jadi, bagaimana kalau kita semua menyingsingkan lengan baju dan menghadapi tantangan ini bersama-sama

Alex Wettstein – Kamp mediko-sosial Fair Future Foundation di Sumba Timur – Rumah Kambera, Lambanapu, 11 Januari 2023.

Berita Terbaru

Hari Jadi ke-15: Satu Setengah Dekade Aksi dan Penyembuhan
Februari 6, 2024

Hari Jadi ke-15: Satu Setengah Dekade Aksi dan Penyembuhan

Rayakan bersama kami saat kami memperingati 15 tahun komitmen teguh Fair Future Foundation dalam menyediakan layanan kesehatan penting, air bersih,...
read more
Memerangi Kekurangan Obat di Sumba Timur: Hari Harapan
Februari 5, 2024

Memerangi Kekurangan Obat di Sumba Timur: Hari Harapan

Di Sumba Timur, kekurangan obat-obatan sudah mencapai titik kritis dan hampir mendekati krisis. Namun ada harapan dalam bentuk Fair Future...
read more
Kawan Sehat: Transformasi Layanan Kesehatan di Pedesaan Indonesia
Februari 1, 2024

Kawan Sehat: Transformasi Layanan Kesehatan di Pedesaan Indonesia

Petugas kesehatan Kawan Sehat melakukan lebih dari sekedar mentransformasikan layanan kesehatan; mereka menyelamatkan nyawa di daerah paling terpencil di Indonesia....
read more
Lompatan Sumba Timur: Akses Air & Upaya Sanitasi Bersatu
Februari 1, 2024

Lompatan Sumba Timur: Akses Air & Upaya Sanitasi Bersatu

Pertemuan krusial terjadi di Waingapu, di mana sebuah proyek bernama #WaterConnections Laindatang diluncurkan. Proyek ini bertujuan untuk menyediakan air bersih...
read more