Sepatah Kata dari Alex: Perjuangan Pantang Menyerah demi Kesetaraan Medis di Sumba Timur

Oktober 15, 2023
Dalam narasi yang mengharukan ini, Alex Wettstein, pendiri Fair Future, membawa kita ke dalam alur kerja yayasan tersebut di Sumba Timur. Mulai dari memerangi penyakit yang merajalela seperti malaria hingga mengatasi kekurangan bantuan internasional, komitmen Fair Future tidak tergoyahkan. Buku ini harus dibaca untuk memahami misi yang sulit namun penting untuk mewujudkan keadilan medis di salah satu wilayah paling miskin di Asia Tenggara. - Terima kasih atas perhatiannya.

Dalam artikel yang menarik ini, Alex Wettstein mengungkap kenyataan pahit layanan kesehatan di Sumba Timur, tempat yayasannya, Fair Future, berjuang setiap hari melawan penyakit seperti malaria.

Di tengah tidak adanya bantuan internasional yang besar, yayasan ini berdiri sebagai mercusuar keadilan medis. Artikel ini melihat ke dalam tantangan-tantangan besar dan upaya-upaya penting yang dilakukan untuk mengangkat salah satu wilayah paling miskin di Asia Tenggara.

Izinkan saya berbagi cerita dengan Anda, kisah nyata, jika boleh. Sesuatu yang telah membentuk hidupku selama bertahun-tahun—bahkan hampir lima belas tahun!

Halo semuanya, ini Alex. Bagaimana keadaanmu hari ini?

Di daerah terpencil di Sumba Timur, siang dan malam seringkali tidak tenang dan tidak damai. Ketenangan sering kali ditembus oleh suara-suara yang tidak memberikan kenyamanan—seperti rasa sakit akut yang disebabkan oleh penyakit menular seperti malaria, demam berdarah, tuberkulosis, dan polio, serta rasa lapar dan haus. Seringkali juga itu adalah suara kematian.

Ini bukanlah dramatisasi sinematik; ini adalah kenyataan mengerikan dan tak tertahankan yang dialami oleh puluhan ribu orang. Nama saya Alex Wettstein, dan sebagai pendiri Fair Future Foundation, saya merasa terdorong untuk memecah keheningan ini, bukan dengan kata-kata yang menenangkan namun dengan kemarahan yang disengaja dan nyata.

Program #ZeroMalaria yang kami rintis membawa benih harapan, sama seperti perjuangan kami melawan penyakit menular lainnya. Saya merasa bangga sekaligus frustrasi mengumumkan tersedianya laporan sementara mengenai program ini. Ya, itu dalam bahasa Inggris, tapi saya mohon Anda meluangkan waktu untuk membacanya, membaca ulang, memahaminya, dan membagikannya. Ini bukan sekedar setumpuk kertas; Hal ini merupakan cerminan dari perjuangan yang sedang berlangsung – perjuangan yang menjadi sandaran hidup ratusan ribu keluarga di wilayah paling terpencil dan termiskin di Indonesia dan Asia Tenggara.

Anda mungkin bertanya-tanya mengapa pertempuran ini bertele-tele. Bahkan dengan lebih dari seratus orang di lapangan, yang berkomitmen dalam perang melawan penyakit, malaria tidak hilang begitu saja. Kami berjuang dari rumah ke rumah, dari pintu ke pintu, untuk mengurangi angka kematian, mengidentifikasi kasus positif, mendidik, dan terlibat dalam pencegahan proaktif.

Bagi kita semua, setiap nyawa yang diselamatkan adalah kemenangan, namun setiap kematian adalah kekalahan pribadi. Saya tidak tahan lagi melihat anak-anak, wanita hamil, dan pasien penyakit kronis terjangkit penyakit-penyakit yang sebagian besar dapat dicegah ini jika saja kita diberi sarana untuk melawannya. Saya tidak dapat lagi menerima menyaksikan anak-anak meninggal karena kelaparan, kehausan, kurangnya sanitasi, atau akses terhadap obat-obatan, obat-obatan yang memadai, air bersih, atau makanan.

Perjuangannya sangat berat, dan saya harus memuji keberanian, kekuatan, dan profesionalisme luar biasa anggota tim kami di bidangnya. Orang-orang ini, hampir 70 orang di antaranya adalah sukarelawan, bekerja dalam kondisi yang sangat menantang, namun tekad mereka tidak pernah goyah. Mereka berhak mendapatkan lebih dari sekadar tepuk tangan; mereka berhak mendapatkan dukungan nyata dan finansial yang akan membantu memberantas penyakit-penyakit ini.

Bukanlah prestasi kecil bagi sebuah yayasan medis kecil di Swiss, yang didirikan pada tahun 2008 oleh dua individu idealis, untuk menjadi satu-satunya organisasi yang memerangi penyakit ini. Ya, Anda membacanya dengan benar: Kami sendirian di sini, di salah satu wilayah termiskin, yang kekeringan tanahnya mirip dengan wilayah kering di Afrika.

Di manakah sebenarnya organisasi-organisasi besar ini? Meskipun kami terus melakukan upaya untuk meningkatkan kesadaran dan banyaknya undangan untuk menyaksikan operasi kami secara langsung, tidak adanya dukungan dari pihak berwenang di negara asal kami, Swiss, merupakan kekecewaan yang sangat besar. Tapi itu tidak berhenti di situ. Teman-teman, sekarang saatnya bertanya: Dimanakah organisasi seperti UNICEF –khususnya cabang Indonesia- dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)? Entitas-entitas ini mengumpulkan jutaan donasi, namun kami tidak melihat bukti sumber daya tersebut dikerahkan di sini.

Kami bekerja tanpa kenal lelah di desa-desa terpencil seperti Mahu, Lahiuru, Laindatang, Lulundilo, Haray, Mbinudita, dll. Ini adalah nama-nama yang jarang Anda dengar, namun merupakan tempat-tempat yang sangat membutuhkan, patut mendapat perhatian dan tindakan. Namun organisasi-organisasi yang memiliki pendanaan besar ini jelas tidak terlibat dalam lanskap kritis ini. Tapi, kami di sini!

Jadi biarlah hal ini menjadi pengingat dan panggilan untuk akuntabilitas: Publikasi dan postingan di jejaring sosial tidak pernah menyelamatkan nyawa, merawat, memberi makan, atau mengoperasi seorang anak. Saya dapat memberi tahu Anda hal ini secara langsung. Meskipun media sosial dapat menyebarkan kesadaran, media sosial tidak dapat menggantikan intervensi nyata di lapangan. Masalah mendesak yang kami hadapi memerlukan lebih dari sekedar klik dan berbagi; mereka menuntut tindakan yang berkomitmen dan alokasi sumber daya yang berarti.

Bulan Februari mendatang menandai momen yang mengharukan bagi kita semua di Fair Future—peringatan 15 tahun komitmen, kerja keras, dan kehadiran kita yang tak tergoyahkan di komunitas-komunitas ini. Meskipun pencapaian ini secara simbolis penting, hal ini juga membawa beban yang sangat menekan hati saya. Ada saat-saat, hari-hari, bahkan ketika tantangan terasa tidak dapat diatasi dan keinginan untuk menyerah begitu besar. Namun kemudian saya teringat wajah keluarga-keluarga ini, mata mereka dipenuhi dengan kebutuhan yang sangat mendesak dan harapan bahwa kami dapat menjadi penyelamat mereka.

Komitmen ini bukan sekedar pilihan intelektual; hal ini sangat mendalam, sudah tertanam dalam daging dan gen saya—saya tidak bisa lagi meninggalkannya sama seperti saya tidak bisa meninggalkan diri saya sendiri.

Kami berdiri terpisah dari yayasan lain. Kami unik dalam cara kami beroperasi dan komitmen teguh kami terhadap hal yang paling penting. Anda harus tahu bahwa setiap donasi yang Anda berikan, setiap franc yang Anda sumbangkan, disalurkan langsung ke tempat yang paling membutuhkan—hampir 93% disalurkan ke proyek bantuan medis. Tidak ada gaji dan hanya sedikit biaya administrasi di sini; kita semua adalah sukarelawan. Saya, misalnya, selalu berada di lapangan, bahu-membahu dengan mereka yang ingin kami bantu.

Ini bukan hanya tentang uang; ini tentang tindakan yang berdampak. Kami memerlukan berbagai sumber daya untuk melanjutkan pekerjaan kami secara efektif. Kita memerlukan obat-obatan, mikroskop untuk diagnosis yang akurat, tes cepat untuk mengidentifikasi penyakit pada tahap awal, peralatan laboratorium canggih untuk analisis menyeluruh, dan dukungan logistik untuk memastikan bahwa bantuan medis menjangkau pelosok-pelosok terpencil di wilayah ini.

Jadi, saya menyampaikan seruan tulus ini untuk bertindak: Berikan donasi, teman-teman. Kontribusi Anda bukan sekedar transaksi finansial; ini adalah komitmen terhadap kemanusiaan, sebuah langkah menuju kesetaraan dalam kesetaraan medis, dan, yang paling penting, intervensi yang menyelamatkan jiwa.

Saya merasakan Anda, dan sungguh melegakan mengetahui bahwa Anda ada bersama kami untuk ratusan ribu keluarga yang bergantung pada Fair Future. Terima kasih atas hal itu, dan bersama-sama, mari kita lanjutkan perjuangan yang sangat diperlukan ini.

Alex Wettstein – Kamp mediko-sosial Fair Future Foundation di Sumba Timur – Rumah Kambera, Lambanapu, 15 Oktober 2023

Wajah dan Tempat Perubahan: Mengabadikan Perjalanan #ZeroMalaria

Berita Terbaru

Hari Jadi ke-15: Satu Setengah Dekade Aksi dan Penyembuhan
Februari 6, 2024

Hari Jadi ke-15: Satu Setengah Dekade Aksi dan Penyembuhan

Rayakan bersama kami saat kami memperingati 15 tahun komitmen teguh Fair Future Foundation dalam menyediakan layanan kesehatan penting, air bersih,...
read more
Memerangi Kekurangan Obat di Sumba Timur: Hari Harapan
Februari 5, 2024

Memerangi Kekurangan Obat di Sumba Timur: Hari Harapan

Di Sumba Timur, kekurangan obat-obatan sudah mencapai titik kritis dan hampir mendekati krisis. Namun ada harapan dalam bentuk Fair Future...
read more
Kawan Sehat: Transformasi Layanan Kesehatan di Pedesaan Indonesia
Februari 1, 2024

Kawan Sehat: Transformasi Layanan Kesehatan di Pedesaan Indonesia

Petugas kesehatan Kawan Sehat melakukan lebih dari sekedar mentransformasikan layanan kesehatan; mereka menyelamatkan nyawa di daerah paling terpencil di Indonesia....
read more
Lompatan Sumba Timur: Akses Air & Upaya Sanitasi Bersatu
Februari 1, 2024

Lompatan Sumba Timur: Akses Air & Upaya Sanitasi Bersatu

Pertemuan krusial terjadi di Waingapu, di mana sebuah proyek bernama #WaterConnections Laindatang diluncurkan. Proyek ini bertujuan untuk menyediakan air bersih...
read more