Yaspan Menceritakan Sebuah Kisah, Mari Baca Apa yang Dia Ceritakan kepada Kami

September 26, 2020
Halo, nama saya Yaspan, saya berusia 8 tahun dan saya lahir di desa MbinuDita di Sumba Timur, di mana yayasan sedang membangun kembali sekolah saya dan akan menghidupkan kembali desa.

Halo, nama saya Yaspan, saya berusia 8 tahun dan saya lahir di desa MbinuDita di Sumba Timur, di mana yayasan sedang membangun kembali sekolah saya dan akan menghidupkan kembali desa.

 

 

Sejak awal bekerja, saya telah mencoba membantu semua orang untuk membangun sekolah saya. Dan tiba-tiba, sudah lebih dari sebulan kami memiliki area bermain baru, di lokasi yang akan menjadi sekolah baru kami. Tepatnya dimana sekolah lama kita berada yang hancur akibat badai di penghujung Desember 2019.

Saat ini, Yayasan Kawan Baik sedang berusaha keras untuk membangun sekolah baru kami dan karena kami adalah bagian dari sekolah, kami tidak bisa menunggu sampai sekolah selesai untuk pergi begitu saja. Faktanya, setiap hari setelah bangun tidur dan sarapan, kami langsung pergi ke lokasi konstruksi dan melakukan segala kemungkinan untuk memastikan bahwa sekolah baru kami selesai secepatnya.

Bersama teman-teman, saya merasa sangat menarik untuk mengikuti prestasi ini di desa saya, karena di sini jarang ada fakta membangun sekolah yang kokoh dan berbeda. Saya belum pernah melihat ini sebelumnya dan saya senang bisa berpartisipasi dalam pembangunan sekolah saya.

Biasanya kita melihat orang tua kita membangun rumah. Rumah yang masih dibangun seluruhnya dari kayu, beratap, ditutup dengan alang-alang. Tapi masalah yang orang tua saya ceritakan adalah kayu itu kurang dan juga alang-alang untuk membangun rumah yang bisa menjadi milik saya.

  • Saya bertanya pada diri sendiri banyak pertanyaan dan saya sangat penasaran;
  • Coba lihat, kenapa banyak sekali semen?
  • Mengapa ada begitu banyak potongan baja yang begitu besar di mana-mana?
  • Benang apa yang mereka pasang ke beton? Untuk apa itu digunakan?
  • Mengapa mereka mengikat batang besi dengan kawat baja?
  • Apa yang akan mereka lakukan dengan batu persegi putih besar itu?
  • … Dan banyak lainnya!

Saya bertanya pada diri saya sendiri banyak pertanyaan teman saya. Saya selalu sangat ingin tahu tentang segala hal dan kadang-kadang membuat kesal banyak orang yang saya ganggu untuk mengetahui semuanya. Dan yang lain sabar dengan saya dan mereka mengajari saya untuk melakukan apa yang mereka lakukan, dengan banyak kesabaran.

Orang dewasa akan meminta kami untuk membawa batu, memindahkan pasir dan semen, membawa alat yang mereka butuhkan dan mereka meminta saya.

Dan ketika saya lelah melakukan semuanya, maka saya berhenti. Kemudian saya meminta teman saya untuk melakukan balapan gerobak dorong. Jadi, ini akan mengganggu orang tua kita karena mereka mengira kita akan menghancurkan segalanya!

Sore harinya, Nenek Rinto dan tim di dapur menawarkan kami makan siang yang lezat. Kadang-kadang setelah berolahraga kita mendapat segelas susu atau bubur kacang hijau, vitamin, makanan ringan, permen karet, dll…

Oh, ada banyak teman lain yang membantu tim konstruksi dan mereka adalah wanita yang kuat. Mereka adalah Gita, Anas, Dela, dll…. Para wanita ini, mereka selalu sibuk menyiapkan makanan dan kopi untuk kami. Selain itu, semuanya menggali tanah dan mengisi gerobak dorong atau kantong semen bekas yang sama ratusan kali. Kemudian mereka membawa semua material ke dalam area konstruksi.

Beberapa teman saya yang juga membantu adalah siswa dari sekolah lain, tetapi mereka tidak keberatan membantu kami membangun SD Mbinudita yang baru. Seperti yang dikatakan orang tua kami, sekolah kami akan menjadi sekolah paling keren di antara sekolah-sekolah di Pulau Sumba, tidak sabar untuk melihat, belajar di sekolah, dan bermain dengan teman saya di sekolah baru yang dibangun yayasan untuk komunitas saya.

Saya berterima kasih kepada orang tua, guru, saudara dan saudari kami atas semua waktu yang mereka berikan, semua energi yang mereka berikan untuk membangun sekolah saya. Sebagai penutup, dan yang terpenting, terima kasih semua. Semua yang memperhatikan situasi pendidikan kita dan membantu kita dalam beberapa minggu untuk dapat belajar kembali di ruang kelas yang bersih, di gedung sekolah yang kokoh, yang tidak akan roboh.

Semoga proyek ini cepat berakhir tanpa hambatan. Jadi saya dan teman-teman bisa kembali ke sekolah dengan selamat, tanpa takut angin dan badai.

Terima kasih banyak. Yaspan, 25 September 2020, Desa Mbinu Dita , Sumba Timur

 

Berita Terbaru

Support Kawan Nofi
Juli 27, 2022

Support Kawan Nofi

Kami Yayasan Kawan Baik dan kawan-kawan yang berada di Sumba Timur ingin mensupport proses pengobatan medis yang diperlukan Kawan Nofi.
read more
Film tentang observasi dan studi Yayasan pada kunjungan kedua.
Juli 19, 2022

Film tentang observasi dan studi Yayasan pada kunjungan kedua.

Pengumpulan data sangat penting, sehingga kami memahami kebutuhan esensial dari komunitas yang rentan ini.
read more
Trabas medan berat, Bupati Sumba Timur blusukan dengan motor trail
Juni 28, 2022

Trabas medan berat, Bupati Sumba Timur blusukan dengan motor trail

Dengan Motor Trail Bupati Sumba Timur, Drs. Khristofel Praing, M.Si., di dampingi Mr. Alex dari Fair Furture Foundation menyusuri desa...
read more
Bunyi tambur, tarian dan kayaka menjadi simbol keceriaan siswa SD dan masyarakat Mbinu Dita
Juni 28, 2022

Bunyi tambur, tarian dan kayaka menjadi simbol keceriaan siswa SD dan masyarakat Mbinu Dita

Kedatangan Bupati Sumba timur dan bersama tim dalam rangka meresmikan Gedung Sekolah Dasar Negeri Mbinu Dita.
read more
Messenger Telegram WhatsApp